Wednesday, October 31, 2012

Istanbul, Kenangan Sebuah Kota by Orhan Pamuk

Postingan kali ini dibuat dalam rangka event posting bersama BBI (Blogger Buku Indonesia) di bulan Oktober yang mengusung tema karya-karya para nobelis sastra.

Sebenarnya saya sudah merencanakan untuk mereview karya nobelis Sastra 2012 asal China Mo Yan, namun karena berbagai hal maka saya gagal menamatkan novel Big Breast, Wide Hips karya Mo Yan. Karenanya agar dapat berpartisipasi dalam event posting bersama ini maka saya melakukan re-posting (dengan berbagai revisi dan penambahan bio penulis) review saya atas salah satu karya nobelis Sastra 2006 asal Turki Orhan Pamuk.

Mengapa saya memilih review Istanbul ini untuk di re-posting? saya rasa ini adalah buku yang unik, memoar seorang nobelis sastra yang dikaitkan dengan kota dimana ia dibesarkan. Jadi di buku ini kita tidak hanya dapat mengetahui memoar penulisnya melainkan memoar sebuah kota yang memiliki sejarah yang unik dan panjang.

Selamat membaca! 

Judul : Istanbul, Kenangan sebuah kota
Penulis : Orhan Pamuk
Penerjemah : Rahmani Astuti
Penerbit : PT. Serambi Ilmu Semesta
Cetakan : I, Februari 2009
Tebal : 363 hlm

Istanbul adalah memoar dari peraih nobel sastra 2006 asal Turki, Orhan Pamuk. Namun berbeda dengan memoar-memoar lainnya yang biasanya lebih mengutamakan kisah hidup si penulisnya, dalam memoarnya ini Pamuk tak hanya berkisah mengenai sejarah hidupnya. Dengan cara betutur seperti dalam novel-novelnya , Pamuk mencatat penggalan memori kehidupan masa lalunya yang dikaitkan dengan memori kolektif Istanbul, kota kelahirannya yang begitu ia cintai. Jadi bisa disimpulkan bahwa buku ini merupakan serpihan-serpihan memoar dan essai panjang Pamuk tentang dirinya dan Istanbul

Bagi Pamuk yang begitu lekat dengan kota kelahirannya, takdir Istanbul adalah takdir dirinya sebab Istanbullah yang membuat dirinya seperti sekarang ini. Istanbul baginya adalah mata air yang terus menerus memberinya inspirasi. Tak heran jika sebagian besar novel-novelnya berlatar Istanbul, kota yang merupakan warisan kesultanan Usmani yang tak henti bergumul dengan identitas Barat dan Timur. Begitupun dalam memoarnya ini, di mata Pamuk, Istanbul dimetaforkan sebagai mahluk yang berwajah murung, atau istilah dalam bahasa arabnya adalah “huzun”.

Setelah Kesultanan Usmani ambruk, dunia nyaris lupa bahwa Istanbul ada. Kota tempat saya dilahirkan ini lebih miskin, lebih kumuh, dan lebih terasing ketimbang sebelumnya selama sejarahnya sepanjang dua ribu tahun. Bagi saya, Istanbul selalu merupakan kota penuh reruntuhan dan kemurungan masa akhir kesultanan. Saya menghabiskan hidup memerangi kermurungan ini atau (seperti semua penduduk Istanbul) menjadikannya kemurungan saya. (hal 7)

Istanbul modern dalam kacamata Pamuk memang telah mengalami kemunduran sejak jatuhnya Kesultanan dan berdirinya pemintahan Republik dengan reformasinya yang dipimpin oleh Mustafa Kemal Ataturk (pendiri Turki dan presiden pertama Turki). Bagi Ataturk satu-satunya jalan untuk melangkah maju adalah mengembangkan konsep baru mengenai ke-Turkian yag modern, sayangnya konsep ini dilakukan dengan cara melupakan masa lalu sehingga kultur, seperti bahasa dan pakaian tradisional, dilupakan. Bahkan literatur tradisional pun dilupakan.

Kemurungan Istanbullah yang menjadi benang merah seluruh kisah dalam memoarnya ini. Karenanya jangan harap dalam memoarnya ini kita akan disuguhkan panorama keindahan Istanbul, alih-alih membicarakan bangunan megah Hagai Sophia atau situs-situs bersejarah lainnya, kita malah akan disuguhkan deskripsi rumah-rumah kayu yang kumuh yang dibangun diatas reruntuhan bangunan megah dari era kejayaan kesultanan Usmani dan kehancuran puri-puri para Pasha karena tak terawat atau terbakar.

Dalam memoarnya ini, wajah Istanbul modern yang kini semakin carut marut itu dikisahkan secara parallel dengan kehidupan masa lalu Pamuk yang dilahirkan dari keluarga kelas menengah yang hidup dalam budaya sekuler Barat. Dengan begitu hidup Pamuk menceritakan tentang dirinya dan keluarganya, apartemen-apartemen yang pernah didiaminya, jalan-jalan yang sering dilaluinya, peristiwa-peristiwa yang pernah dialaminya, kisah cinta pertamanya yang kandas, serta keinginannya yang besar untuk menjadi pelukis sebelum ia banting setir dan akhirnya memutuskan untuk menjadi penulis.

Karena setiap jejak langkah masa lalu Pamuk senantiasa dikaitkan dengan memori kolektif Istanbul maka daya pikat memoar ini bukan hanya terletak pengalaman pribadi penulisnya, melainkan dalam identifikasi puitisnya dengan Istanbul . Hasilnya adalah semacam essai yang berisi sejarah dan kehidupan sosial masyarakat Istanbul baik dari apa yang diperolehnya dari pengalaman dan risetnya sendiri maupun dari catatan orang-orang yang pernah menulis sejarah Istanbul seperti, Yahya Kemal, seorang penyair, Resat Ekrem Kocu, seorang sejarawan, Tampinar, seorang novelis, dan Abdulhak Sinasi Hisar, seorang kronologis. Sedangkan untuk penulis barat terwakili oleh Gerard du Nerval, Teophile Gautier, Gustave Flaubert.

Untuk lebih menghidupi memoarnya ini, Pamuk juga menampilkan ratusan foto hitam putih baik yang berasal dari koleksi keluarga Pamuk sendiri maupun foto-foto Istanbul karya fotografer lokal, Ara Guller. Dan yang tak kalah menarik adalah foto-foto lukisan engraving Antoine-Ignace Melling, pelukis Jerman yang merekam Istanbul di abad ke 18. Jika foto-foto karya Ara Guller didominasi wajah Istanbul modern yang muram, maka pada karya Mellinglah keindahan masa lalu Istanbul terungkap.




Salah satu lukisan karya Melling tentang Istanbul abad ke 18



Sayangnya foto-foto yang tersaji itu beberapa diantaranya tersaji kurang sempurna karena pengaruh jenis kertas yang dipakai dalam terjemahan buku ini. Andaikata penerbit menggunakan jenis kertas yang lebih baik lagi tentunya buku ini akan tersaji secara sempurna.

Sebagai seorang novelis terkemuka, Pamuk menyajikan memoarnya ini dengan begitu menarik dan hidup sehingga membaca ke 37 bab kisahnya tak membuat kita bosan kendati dia terkadang menceritakan hal-hal yang sederhana yang pernah dialaminya. Hal-hal sederhana itu ia hubungkan dengan, lukisan, buku-buku, landskap, bangunan kuno, legenda, sejarah, politik, dll sehingga potret dirinya dan Istanbul terekam dengan menarik.

Sayangnya memoar Pamuk terhenti di era 70-an ketika Pamuk memutuskan merubah jalan hidupnya dari seorang pelukis menjadi seorang penulis. Jadi dalam memoar setebal 363 halaman ini kita tak akan menemukan jejak Pamuk dan Istabul ketika ia meniti kariernya sebagai seorang penulis. Semenjak kecil hingga menjadi seorang mahasiswa arsitektur tampaknya tak ada tanda-tanda bahwa Pamuk kelak akan menjadi seorang penulis terkenal kecuali kesenangannya membaca yang terungkap di memoarnya kali ini

Akhir kata novel yang terbit untuk pertama kalinya pada tahun 2003 dalam bahasa Turki dengan judul Istanbul : Hatiralar ve Sehir ini memang sangat-sangat menarik, kisah kehidupan Pamuk, pergumulan batinnya , serta responnya atas lingkungan yang membesarkannya membawa pembacanya pada sebuah perenungan yang dalam. Berbagai kisah mengenai Istanbul membuat kita memahami sejarah dan kultur Istanbul modern di tahun 50-70an yang menyiratkan wajah Turki yang murung dan terbelahnya kultur masyarakat Turki antara Islam dan sekularisasi, modern dan tradisional, timur dan barat, yang ternyata masih bisa dirasakan hingga kini.

Seperti yang ditulis oleh Irish Times sebagai pujian untuk buku ini bahwa memoar Pamuk ini layak disejajarkan dengan karya-karya terbaik Pamuk dan buku-buku terbaik yang pernah ditulis mengenai Istanbul. Buku ini wajib dibaca dan kota itu wajib dikunjungi.

Tentang Penulis :

Lahir di Istambul, Turki, pada 7 Juni 1952, Ferit Orhan Pamuk adalah novelis terkemuka Turki dalam sastra pasca-modernis. Ia sangat populer di dalam maupun luar negeri, dan karya-karyanya telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 40 bahasa, serta telah mendapatkan banyak penghargaan nasional maupun internasional.

Pada mulanya, Pamuk kuliah di Universitas Teknik Istambul, karena keluarganya menginginkan ia menjadi insinyur atau arsitek. Namun, karena tidak sesuai dengan cita-citanya sendiri yang ingin menjadi penulis, Pamuk pun berhenti kuliah tiga tahun kemudian. Setelah itu ia menjadi penulis penuh waktu, sambil menyelesaikan pendidikannya di Institut Jurnalistik di Universitas Istambul pada 1977.

Novel pertama Pamuk, berjudul “Karanlik ve Isik” (Gelap dan Terang) terbit pada 1982, setelah itu karya-karyanya semakin dikenal orang baik di dalam maupun di luar negeri. Harian The New York Times memujinya sebagai “Bintang yang baru terbit di timur”.

Puncak popularitas Orhan Pamuk terjadi ketika ia menerbitkan novel “Kara Kitap” (Buku Hitam) pada 1990, yang menjadi salah satu bacaan paling populer sekaligus kontroversial dalam sastra Turki karena kompleksitas dan kekayaan isinya. Ketika buku itu diterbitkan ulang pada 1995, buku itu disebut sebagai buku paling cepat terjual dalam sejarah Turki.

Sukses Pamuk secara internasional diperoleh setelah ia menerbitkan “Benim Adim Kirmizi” ( My Name is Red) , reviewnya bisa dibaca di sini ) pada tahun 2000. Novel itu mencampurkan teka-teki misteri, roman, dan filosofis, yang berlangsung di Istambul pada abad ke-16. Semenjak itu pula berbagai penghargaan di bidang literasi baik di dalam dan luar negeri diraihnya.

Secara keseluruhan, karya-karya Pamuk memiliki ciri mengenai kebingungan identitas yang sebagiannya ditimbulkan oleh konflik antara nilai-nilai Eropa dan Islam, memiliki plot yang rumit namun memikat, dengan karakter-karakter yang hidup.

Puncak sukses Pamuk sebagai seorang penulia adalah saat ia dianugerahi penghargaan Nobel Sastra 2006. Panitia Nobel Sastra dalam rilis resminya mengatakan bahwa :

"Penghargaan diberikan lantaran dia (Orhan Pamuk) mampu menemukan simbol-simbol baru dalam perselisihan dan persatuan kebudayaan"

@htanzil



23 comments:

HobbyBuku's Library said...

mmm...belum pernah baca karya Orhan Pamuk, selain Istanbul ada judul-judul lain yang sudah diterjemahkan Serambi juga ya, diantara judul-judul tersebut yang paling direkomendasikan yang mana Rahib ?

dion_yulianto@blogspot.com said...

Saya pernah mau baca yang My Name is Red, tp bahasanya rada2 berat sehingga ngak jadi beli. baca review ini, jd memberanikan diri lagi untuk membaca karya beliau. Suhu berhasil menuliskan review yang menggoda bagi pmbaca untuk keluar sejenak dr genre favoritnya, dan kemudian ikut mabuk dalam genre sastra yang berat namun indah itu.

bacaanbzee said...

Menarik ya membaca sejarah suatu kota/negara melalui bahasa sastra yg indah, juga mengetahui pemikiran/pendapat orang yg tinggal di dalamnya. Fakta2nya mungkin justru lebih akurat ketimbang buku2 sejarah yg ditulis oleh para ahli sejarah.

astrid said...

wah... ternyata orhan pamuk masih muda banget ya, udah nerima nobel =) hebat..

"Buku ini wajib dibaca dan kota itu wajib dikunjungi." --> setuju bangeeet, pengen banget ke turki, tapi sebelumnya mungkin lebih baik baca buku ini dulu =)

htanzil said...

@Hobby Buku : aku sih paling suka sama My Name is Red, walau agak sulit tapi itu kisah eksotis ttg bagaimana ketika buku dibuat dengan seni oleh tangan2 seniman buku.

@Dion : kl bisa menaklukkan 100 thn kesunyian pasti gak akan kesulitan membaca My Name is Red

ferina said...

gak selesai baca Snow :(, abis ceritanya sepi banget :D
tau gitu cari bukunya Pamuk yang lebih tipis aja kali buat 'kenalan' dulu

orybun said...

cover versi terjemahannya, modern sekali. jadi cantik dan bikin penasaran..

miamembaca said...

Pas banget yang diucapkan panitia Nobel, karena dari rata-rata sinopsis yang saya baca mengenai beliau pasti ada unsur-unsur agama dan bangsa. Sama kaya Alvina, cover terjemahannya bagus!

@dewisidik said...

belum pernah baca buku Orhan Pamuk satupun :(
dan sepertinya ga bakalan suka, belum2 udah ngerasa berat, tp pengen liat bukunya lebih ke pengen liat foto-foto jadulnya

htanzil said...

@ferina : Fer, Snow-nya Pamuk-ku juga bener2 membeku :)

Helvry Sinaga said...

Ah..jadi penasaran dengan Istanbul ini, soalnya negeri Turki ini emang indah sih. Kejayaan masa lalunya masih terlihat dari bangunan2 rumah ibadahnya yang dengan arsitektur unik.

desty said...

Hehe.. tadinya saya berharap Rahib mau review Mo Yan. Soalnya pernah posting ttg interview-nya itu ya...

Dari ketiga buku (My Name is Red, Istanbul sama Snow) menurut Rahib paling bagus mana?

htanzil said...

@Desty : iya des, gak keburu baca Mo Yan yang sexy itu nih :(

Yang paling asik ya My Name is Red

A.S. Dewi said...

Jadi penasaran sama Istanbul. Aku belum baca novel ini sih, tapi udah sering baca tentag Istanbul di buku2 lain. pengen tau aja versi Pamuk tentang Istanbul kayak apa

Annisa Anggiana said...

Baru sekali baca Orhan Pamuk yang My Name Is Red. Yang ini terjemahannya enak ga om?

htanzil said...

@dewi : di sini istanbul dipaparkan dalam sudut pandang pamuk berdasarkan apa yang dia lihat, alami, dengar dari orang tuanya, dan dan buku-buku yang dibacanya

@annissa : terjemahannya enak

Anonymous said...

Saya pernah baca My Name is Red via ebook di ponsel jadul. Susah ternyata memahami ceritanya. Entahlah kalau saya bacanya di buku asli, hehe. Tapi dibanding My Name is Red, saya malah lebih senang baca Snow.

O ya, Om htanzil, sejak lama sebenarnya saya berlangganan feeds blog ini, tapi saya memilih jadi silent reader (maaf). Dulu saya punya angan-angan: wah, senang rasanya kalau novel saya terbit, terus ada yang nge-review novel itu. Eh, syukurlah, akhirnya novel saya terbit juga.
Lalu sekarang saya baru komentar, jujur karena saya pengen promosiin novel tersebut, hehehe, mungkin om htanzil tertarik untuk mengonsumsinya. Mampir dan baca ulasannya di blog saya ya, Om. Ini linknya: http://ranggasetya.wordpress.com/2012/11/04/dengan-novel-ini-aku-ingin-balas-dendam/

rental mobil said...

Bukunya sangat bagus, makasih informasinya.

Contoh resensi buku said...

Faktanya memang justru lebih akurat ketimbang buku2 sejarah yg ditulis oleh para ahli sejarah.

Anonymous said...

saya hanya pernah membaca reviewnya saja, tapi belum pernah membaca keseluruhan...tapi dari review yang anda jabarkan saya jadi teringat akan buku antologi puisi mengenai kota Surabaya, dimana penulisnya adalah tukang becak, ya benar, tukang becak. Bahkan saking berharga karyanya dia menjadi orang kepercayaan walikota Surabaya dalam membawakan karya puisi di acara penting.... Bisa dilihat di http://penerbitsic.com/index.php?route=product/product&filter_name=puisi%20pleidoi&product_id=396

BAJA RINGAN SURABAYA, BAJA RINGAN MALANG said...

anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/



========================================



anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/





========================================




anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/




===================================



anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/



========================================



anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/





========================================




anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/




BAJA RINGAN SURABAYA, BAJA RINGAN MALANG said...

anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/



========================================



anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/





========================================




anda mencari buku - buku ??

silahkan kunjungi kami

Toko Buku Online terlengkap,

ketik di

http://tokobukudannovel.blogspot.com/


===================================

suzan reyhan said...

Saya pengen mesen buku kara kitap sama my name is red, dimana ya?? Lg butuh bgt nih