Tuesday, August 20, 2013

Gedung Bank Indonesia Bandung dari Masa ke Masa by Sudarsono Katam

[No. 314]
Judul : Gedung Bank Indonesia dari Masa ke Masa
Penulis : Sudarsono Katam
Penerbit : Kiblat Buku Utama
Cetakan : I, Maret 2013
Tebal : 53 hlm

Gedung Kantor Bank Indonesia Bandung adalah salah satu bangunan cagar budaya yang menjadi salah satu ikon kota Bandung. Selain Gedung Sate, gedung Bank Indonesia Bandung adalah salah satu bangunan indah dari era kolonial  yang dibuat dengan gaya  arsitektur Neo Classic (Electcism) yang dipadupadankan dengan arstektur khas nusantara. Gedung  ini juga merupakan bangunan dengan konstruksi beton bertulang  pertama yang dibangun di kota Bandung.

Sayangnya tidak banyak yang mengetahui sejarah dan asal usul bangunan indah ini dibanding bangunan-bangunan cagar budaya lainnya di Bandung. Sebenarnya Bank Indonesia Bandung pada tahun 2007 telah membuat buku berjudul The Old Bank Indonesia, Bandung Regional Office Building, Preserving an Acrhitectural Heritage yang disusun oleh tim dari Bank Indonesia Bandung yang juga melibatkan Sudarsono Katam (penulis buku ini).  Buku tersebut yang menjelaskan tentang upaya reservasi gedung, kondisi fisik gedung, latar belakang pendirian, dll,  sayangnya buku tersebut tidak diedarkan untuk umum melainkan hanya sebagai cendera mata oleh Bank Indonesia dan untuk keperluan intern lainnya.

Bersyukur akhirnya kini hadir sebuah buku tentang Gedung Bank Indonesia Bandung yang dapat dibaca oleh masyarakat umum. Buku ini berisi tentang sejarah dan latar belakang berdirinya gedung De Javasche Bank yang terletak di ujung jalan Braga Bandung yang selesai dibangun pada 1918, peran dan kedudukannya di masa pendudukan Jepang, renovasi gedung yang pernah dilakukan, dan keindahan fisik bangunannya

De Javache Bank tahun 1930-an
Bank Indonesia Bandung masa kini

Di masa pendudukan Jepang ada satu hal yang menarik yang terungkap di buku ini yaitu mengenai keberadaan cadangan emas yang tersimpan di De Javasche Bank senilai f.120.000.000 pada saat Perang Dunia II. Di saat Jepang mulai memasuki Indonesia maka direksi memutuskan untuk mengungsikan cadangan emas tersebut segera diungsikan dalam 7 kali pengiriman ke Australia dan Afika Selatan.

Tanggal 6 Maret 1942 tentara Jepang menggeledah khazanah (ruang rahasia tempat menyimpan emas dan benda-benda berharga)  di seluruh De Javasche Bank di Hindia termasuk di Bandung, tentu saja tentara Jepang harus kecewa karena tidak terdapat sepotong emaspun dalam seluruh khazanah De Javasche Bank. Namun tentara Jepang tidak  menyerah begitu saja dan berusaha menginterogasi para direksi dan mencoba mencari cadangan emas yang diperkirakan disembunyikan De Javasche Bank.

"Tentara Jepang menyelidiki keberadaan cadangan emas Hindia Belanda ke mana-mana sampai ke pelosok Pulau Jawa. Vila peristirahatan De Javasche Bank di Megamendung Cianjur turut digeledah bahkan kebun di sekitar  vila digali sampai enam meter dalamnya. Tentara Jepang juga meneliti kemungkinan adanya kapal pengangkutan emas tersebut yang karam terkena torpedo kapal selam Angkatan Laut Jepang di Laut Jawa atau samudra Hindia, sehingga masih dapat diambil kembali dengan bantuan penyelam" (hlm 20)

Selain tentang sejarah De Javasche Bank, buku ini memaparkan pula tentang renovasi gedung De Javasche Bank Bandung yang telah beberapa kali mengalami renovasi sejak zaman Hindia Belanda  hingga kini. Selain itu ada juga bab khusus tentang interior dan eksterior gedung yang dilengkapi dengan foto-foto yang tajam dan detail tentang hal-hal yang unik dan patut mendapat perhatian kita semua.

Ketika membahas mengenai renovasi gedung, penulis mengungkapkan kekecewaannya karena ada beberapa bagian interior gedung seperti bahan lantai yang tidak rusak, kaca etsa pintu putar gerbang masuk dan ornamen kaca patri yang asli  yang ternyata dibawa pihak pelaksana renovasi.

"Sungguh sangat disayangkan mengapa benda-benda tersebut harus diganti sehingga interior gedung menjadi tidak orisinal atau tidak menjadi sesuai lagi dengan rancang awal bangun gedung." (hlm 30)

Penambahan luas dan perubahan bentuk yang dilakukan berkali-kali pada Gedung Bank Indonesia Bandung juga membuat gedung ini tidak asli lagi sehingga penulis mempertanyakan

"Apakah Gedung Bank Indonesia Bandung masih dapat dikategorikan sebagai gedung cagar budaya, mengingat perubahan yang terjadi cukup fundamental dilihat dari kriteria penetapan sebuah gedung sebagai cagar budaya." (hlm 30)

Secara keseluruhan buku ini sangat baik dalam membahas  Gedung Bank Indonesia dari Masa ke Masa. Penulis menggambarkannya dengan cukup detail terlebih dalam membahas interior dan eksterior gedung yang merupakan gabungan dari gaya eropa dan tradisional nusantara yang tampak dari beberapa elemen dekoratif antara lain  pilar-pilar kokoh seperti yang terdapat di  istana-istana eropa yang dipadukan dengan ornamen candi di puncak bangunannya.

Adanya foto-foto yang tercetak secara tajam di atas kertas mat paper yang mengkilat juga sangat membantu pembaca menyusuri sudut-sudut dekoratif  dari gedung ini.

Yang sangat disayangkan dalam buku ini adalah kemasan covernya. Cover dengan latar belakang hitam dan foto De Javasche Bank cabang Bandung  tahun 1930-an yang tampak buram membuat tampilan buku ini menjadi kurang sedap dipandang mata. Apakah cover hitam ini memang dibuat sebagai penanda atau ciri khas dari buku-buku karya Sudarsono Katam mengingat kedua buku karya beliau tentang Bandung dibuat dengan cover berwarna hitam? Kalaupun memang harus berwarna hitam alangkah baiknya kalau foto covernya dipilih dari foto dengan resolusi yang lebih baik seperti di dua buku sebelumnya.

(Buku-buku Sudarsono Katam dengan cover berwarna hitam)


Terlepas dari tampilan covernya yang kurang menaik kehadiran buku ini patut diapreasiasi baik oleh para pemerhati bangunan-bangunan bersejarah di Bandung maupun bagi masyarakat umum untuk lebih memahami seluk beluk gedung Bank Indonesia Bandung baik dari segi sejarah maupun dari segi estetika arsitekturnya.

Selain itu seperti yang dikatakan penulis dalam kata pengantarnya buku ini disusun dengan tujuan untuk dapat membeikan pengetahuan atau informasi mengenai gedung De Javasche Bank Cabang Bandung yang merupakan  sejarah kecil (petit histoire) Kota Bandung dan untuk  memperkaya literatur tentang kota Bandung.

@htanzil

1 comment:

Rima Fauziah said...

kalo buku gedung sate yang cover nya warna hitam itu bisa di jual ga?